Aku tidak tahu orang jenis mana yang mencari keyword sebegini. Mungkin beliau sendiri adalah orang asli atau beliau pernah melihat seks orang asli. Mungkin ini adalah rentetan berita yang keluar Metro itu hari iaitu berita tentang Gro Orang Asli. Apa yang pelik tentang orang asli aku tak faham. Adakah beliau membayangkan gadis orang asli akan memakai cawat ketika bersetubuh? Atau membawa sumpit bersama? Atau bersetubuh sambil memakai topeng upacara dan necklace zakar harimau? GILA!

Aku syak orang yang mencari itu sedang mencari gro orang asli untuk dilanggan. GILAX2k!

Orang kata berblog itu demi redha Allah. Aku kata berblog itu untuk mencari duit. Bukan aku tak cukup duit tapi kalau semudah berblog pun boleh dapat duit apa salahnya aku buat kan? πŸ˜€ Berblog demi redha Allah, memang aku tak layak. Dengan entri2 yang berbaur seks dan kelucahan melampau, awal2 lagi sudah fail! Haha. Namun siapa tahu apa tujuan sebenar aku? Jangan judge buku hanya dengan melihat kulitnya sahaja. Judge lah aku dengan melihat isi tersirat kandungan blog ini. Di luarnya adalah perlakuan dan kata2 keji tetapi di dalamnya terdapat 1001 makna mendalam yang memungkinkan aku berblog sebegini. Aku tak keji. Aku baik tau. πŸ˜€

Perlakuan keji yang aku maksudkan adalah perbuatan aku yang menulis tajuk ghairah lagi mengghairahkan. Aku nak tanya – Jika tajuknya ghairah tapi isinya tidak lah seghairah tajuk yang diletakkan, adakah itu persoalan besar? Kalau ya, aku menerima kutukan seadanya seperti ini. Siapa lah aku kan berbanding manusia2 hebat di luar sana yang terkenal dengan ke’wicked’an mereka. Aku wicked sikit2 je. Hahaha. Ya aku menipu tapi kena lihat tujuan aku menipu. Bukan aku ingin menegakkan benang yang basah. Aku masih mengguna pakai kata2 ‘matlamat tidak menghalalkan cara’. Menipu sunat itu tetap wujud walaupun ia sekadar cuma ciptaan manusia2 jahil untuk menghalalkan perbuatan2 mereka. Dalam Islam sendiri juga ada menegaskan jika kamu berhadapan dengan dua perkara yang sama jahatnya dan tidak ada satu pun yang baik untuk dipilih – pilih lah yang paling kurang jahatnya atau lesser.

Mengguna pakai kata2 tersebut, aku pilih yang lesser. Aku buat (dan akan terus membuat serta menulis) satu entri yang diberi tajuk ghairah dan meletakkan isi yang hampir sama dengan tajuk yang diberikan atau langsung tidak sama dengan tajuk. Cakap banyak tak guna. Tengok contoh ni – entri Gambar konek. Aku mendapat carian menggunakan keyword ‘gambar konek’ untuk ke blog ini. Lantas tanpa membuang masa, aku terus buat satu entri berkaitan gambar konek. Entri ini akan terus meraih hasil carian kerana di dalamnya ada terdapat gambar konek. Jika sesiapa menaip keyword ‘gambar konek’, mereka akan sampai ke entri tersebut dan lihat2 lah mereka akan ‘gambar konek’ yang aku letakkan dengan rasa kecewa. πŸ˜€

Aku mengguna pakai cara ini untuk mengelakkan pelawat daripada menjumpai gambar2 konek yang sebenar. Jadi, apakah tidak bagus aku berbuat sedemikian wahai kawan2? Sila jawab. Aku nak tahu what say you? Heh heh heh.

Keghairahan pelawat untuk melihat gambar konek aku hadiahkan dengan entri ini. Semoga sampai bebila pun beliau atau sesiapa sahaja tidak akan menjumpai gambar konek yang sebenar. Korang mungkin tidak setuju dengan cara aku tapi aku tahu apa yang sebenar2nya yang aku buat. Mari, kita tatapi gambar2 konek yang dibawakan oleh aku, Pembebel.

Ini yang sebetulnya gambar konek, tapi di’censor untuk mengelakkan pelawat terangsang. πŸ˜€

Ini pula gambar kepala yang dikonekkan. Agak bodoh tapi boleh lah..

Yang dua ini lagi tragis. Gambar konek bertakhta di atas kepala. Walaupun nampak kreatif, ianya tetap bodoh.

Seterusnya adalah gambar lelaki bergambar dengan konek. Walaupun beliau bukan telanjang dan mempunyai konek sendiri, beliau tetap memilih untuk bergambar dengan konek orang lain. Bodoh dan memalukan sungguh. Kih3.

Amacam? Gembira melihat dan menatap gambar2 konek? Harap korang suka. Korang suka, aku lagi suka. Waahaha.

Dulu, tidak ada istilah 3gp di kalangan orang kita. Semenjak evolusi telefon mudah alih yang memasukkan teknologi kamera ke dalamnya, orang kita mula mengenal apa itu 3gp. Untuk penerangan ringkas, suka aku memberitahu bahawa 3gp adalahs sebenarnya file extension kepada sejenis fail. Jika mp3, lagu yang berformat mp3 akan bertulis seperti berikut: Pembebel berlari gagah berani.mp3 yang menyaksikan Pembebel berlari gagah berani adalah nama lagu dan .mp3 itu adalah jenis fail yang mewakili lagu tersebut. Jadi, jika tajuknya bertulis Aksi Pembebel di atas katil.3gp, ia adalah video yang berformat .3gp. Nama yang diberikan mungkin betul Pembebel sedang beraksi di atas katil. Mungkin aksi beliau sedang tidur, jatuh katil, beronani atau melakukan persenggamaan. πŸ˜€

Dengan lahirnya format .3gp ini, orang kita khususnya Melayu sudah pandai merakam aksi lucah dan aksi2 melampau lainnya. Sebut saja 3gp Melayu, orang kita akan membayangkan video aksi lucah berani anak2 muda dan tua kita. Dulu Melayu yang ramai buat, kini Cina juga tidak mahu ketinggalan. Maka, lahirlah video2 3gp yang bertajuk seperti Melayu seks dengan Cina.3gp danΒ Malay vs. Chinese Sex.3gp. Tak cukup dengan itu, video2 aksi lucah mak datin juga tersebar luas. Entah kan betul, entah kan tidak. Wallahualam.

Paling menyayat hati (oh, bangsaku) apabila terdapat video2 kenduri perempuan beramai2. Aku ingatkan makan nasik je dipanggil kenduri. Lain benda pun boleh. Oh, Malaysia kan boleh? Islam Hadhari juga tentunya boleh. Huhu. Video lucah artis dan menteri juga ada. Jika artis, Nasha Aziz dan Deanna Yusuf boleh dikatakan star. Untuk kategori menteri, atuk yang bernama Chua Soi Lek adalah star berganda. πŸ˜€ Aku menunggu bila pula video2 lucah Najib, Khairy dan Pak Lah akan tersebar. Haha.

Pertama sekali, jangan salah sangka dengan tajuk yang ditulis. Aku hanya ingin menasihat sesiapa sahaja yang men’cina babi kan orang Cina. Aku juga benci Cina serta aku juga benci Melayu dan India tapi bukan semua. Biasa la. Cina sama Cina pun benci kan? Benci kawan. Benci mak bapak, cikgu, mak cik kantin, tukang sapu, dll. πŸ˜€ Sama juga Melayu sama Melayu dan India sama India. Tidak perlu aku sebutkan semua suku kaum orang asli dan suku kaum di Sabah dan Sarawak. Tidak kira siapa, bibit2 kebencian antara manusia itu tetap ada. Cuma bila bangsa lain membenci satu bangsa yang lain, itu adalah satu perkembangan yang tidak baik. Bertahun2 kita rakyat Malaysia hidup di naungi satu bumbung yang bernama langit Malaysia, adakah sanggup dihancurkan harapan ancestors kita dulu yang menyatukan kita semua? Itu silap. Amat silap.

Hari ini, bila rakyat sudah semakin ‘cerdik’, tidak kira Melayu, Cina atau India – masing2 cuba mendabik dada mengatakan yang bangsa aku lah yang paling bagus! Itu juga silap. Mengikut Islam, ketinggian darjat seseorang itu diukur melalui ketakwaan seseorang kepada Allah bukan dengan harta, pangkat, kedudukan serta kehebatan yang bersifat duniawi. Aku yakin agama Buddha dan Kristian juga ada mengajar penganutnya sebegitu. Cina bagus dalam berniaga. Itu dulu. Kini, ramai yang menipu. Melayu pula bagus dalam berpolitik. Itu juga dulu. Kini, Melayu yang sepatutnya dapat memperkasakan bangsa melalui politik kini semakin bodoh dengan aksi lompat melompat. Bengong la. India yang dulu bagus dalam perladangan dan pertanian. Kini? Apa tinggal?

Aku bukan hendak memperlekehkan mana2 bangsa. Cuma ingin menyedarkan kita supaya jangan terus terleka. Anak2 muda yang bakal menjadi pewaris bangsa memerlukan sesuatu yang ada ‘umph!’ untuk ditiru. Mereka tidak layak diperlakukan secara ‘zalim’ oleh generasi sebelum mereka yang macam bagus dengan membuat dan menyebarkan klip lucah 3gp, bergaduh soal isu perkauman dan agama, menerima tampuk kepimpinan politik yang sudah dipenuhi tahi dan najis kotor yang generasi kita palitkan dan hidup dengan rasa sangsi antara satu2 bangsa dengan bangsa lain yang ada di Malaysia bumi bertuah ini. Cina tidak babi. Yang babi adalah diri kita sendiri yang suka sangat membabikan oleh lain. Sila fikirkan secara gila babi.

Skandal artis – tajuk best bila berborak dan mengutuk ramai2. Nak pulak artis yang dikutuk itu adalah artis terlebih gedik (untuk perempuan) dan artis teramat poyo (untuk lelaki). Tidak cukup dengan skandal Ashraf Sinclair dan Deanna Yusuff bercium bocor menerusi internet, kita disajikan banyak lagi skandal – yang sekarang dan yang akan datang. Skandal Cham VE pula yang menerpa datang. Dah nama artis, biasa la peluk2 pompuan lain walaupun sudah berbini (atau berlaki).

Bukan nak mengutuk sangat pun. Lagipun aku kan Pembebel, bukan Pengutuk. Haha. Tapi, yang menjadi persoalan aku sekarang ni adalah: Adakah kita prihatin? Artis ni adalah ikon remaja. Pegi mana pun, apa yang artis buat budak2 kecik dan remaja akan ikut. Jika artis lelaki itu suka pakai rantai tengkuk macam anjing, para remaja kita pun sibuk nak jadi anjing Chihuahua. Kiut/ hebat la tu konon pakai rantai beruk macam tu? Poodah! Eh, ter’kutuk sudah.. Tak mengapa lah. Mari kita sambung.. πŸ˜€

Kalau artis perempuan bergaya di malam anugerah dengan pakaian mendedahkan bulu dada ala2 telanjang gitu, para remaja ndak jugak ikut. Dosanya akan naik atas kepala artis tersebut. Saham besar ni. Kalah Forex. Ahaha.

Aku soal lagi: Adakah kita prihatin?

Adakah kita prihatin dengan menasihati anak masing2 supaya tidak berkelakuan dan berpakaian seperti artis2 busuk itu? Kalau mak bapak sendiri sudah sedia ‘busuk’, alamatnya perangai anak2 akan jadi ‘busuk lagi membusukkan’. Pergi mana2 pun orang akan menyampah. Jadi, baiki lah diri sebelum menasihati anak2. Jangan jadikan anak2 ‘korban’ kebodohan diri sendiri.

Adakah kita prihatin dengan membuat bantahan kepada media arus perdana yang menyiarkan berita2, iklan2 dan cerita2 yang terdapat aksi ‘jijik’ yang digayakan oleh artis tempatan dan luar negara? Cukup lah dengan hidangan ‘aksi’ jijik pemimpin politik yang bermuka2 di kaca tv, hendak ditambah pula dengan perkara2 jijik lain.

Adakah kita prihatin?