Perlakuan keji?

Orang kata berblog itu demi redha Allah. Aku kata berblog itu untuk mencari duit. Bukan aku tak cukup duit tapi kalau semudah berblog pun boleh dapat duit apa salahnya aku buat kan?πŸ˜€ Berblog demi redha Allah, memang aku tak layak. Dengan entri2 yang berbaur seks dan kelucahan melampau, awal2 lagi sudah fail! Haha. Namun siapa tahu apa tujuan sebenar aku? Jangan judge buku hanya dengan melihat kulitnya sahaja. Judge lah aku dengan melihat isi tersirat kandungan blog ini. Di luarnya adalah perlakuan dan kata2 keji tetapi di dalamnya terdapat 1001 makna mendalam yang memungkinkan aku berblog sebegini. Aku tak keji. Aku baik tau.πŸ˜€

Perlakuan keji yang aku maksudkan adalah perbuatan aku yang menulis tajuk ghairah lagi mengghairahkan. Aku nak tanya – Jika tajuknya ghairah tapi isinya tidak lah seghairah tajuk yang diletakkan, adakah itu persoalan besar? Kalau ya, aku menerima kutukan seadanya seperti ini. Siapa lah aku kan berbanding manusia2 hebat di luar sana yang terkenal dengan ke’wicked’an mereka. Aku wicked sikit2 je. Hahaha. Ya aku menipu tapi kena lihat tujuan aku menipu. Bukan aku ingin menegakkan benang yang basah. Aku masih mengguna pakai kata2 ‘matlamat tidak menghalalkan cara’. Menipu sunat itu tetap wujud walaupun ia sekadar cuma ciptaan manusia2 jahil untuk menghalalkan perbuatan2 mereka. Dalam Islam sendiri juga ada menegaskan jika kamu berhadapan dengan dua perkara yang sama jahatnya dan tidak ada satu pun yang baik untuk dipilih – pilih lah yang paling kurang jahatnya atau lesser.

Mengguna pakai kata2 tersebut, aku pilih yang lesser. Aku buat (dan akan terus membuat serta menulis) satu entri yang diberi tajuk ghairah dan meletakkan isi yang hampir sama dengan tajuk yang diberikan atau langsung tidak sama dengan tajuk. Cakap banyak tak guna. Tengok contoh ni – entri Gambar konek. Aku mendapat carian menggunakan keyword ‘gambar konek’ untuk ke blog ini. Lantas tanpa membuang masa, aku terus buat satu entri berkaitan gambar konek. Entri ini akan terus meraih hasil carian kerana di dalamnya ada terdapat gambar konek. Jika sesiapa menaip keyword ‘gambar konek’, mereka akan sampai ke entri tersebut dan lihat2 lah mereka akan ‘gambar konek’ yang aku letakkan dengan rasa kecewa.πŸ˜€

Aku mengguna pakai cara ini untuk mengelakkan pelawat daripada menjumpai gambar2 konek yang sebenar. Jadi, apakah tidak bagus aku berbuat sedemikian wahai kawan2? Sila jawab. Aku nak tahu what say you? Heh heh heh.

2 comments
  1. montot said:

    sapa la gaknye yg dpt siarkan gmbr khairy masa beromen dgn pompuan sundal yg dulu ada tersebar skejap kan?

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: